Empat Negara Jadikan Indonesia sebagai Pemusatan Latihan Panjat Tebing

Alfa Mandalika    •    16 Mei 2018 10:06 WIB
olahraga
Empat Negara Jadikan Indonesia sebagai Pemusatan Latihan Panjat Tebing
Ilustrasi latihan panjat tebing. (Foto: Antara/Hendra Nurdiyansyah)

Beijing: Empat negara menjadikan Indonesia sebagai lokasi pemusatan latihan panjat tebing setelah melihat pesatnya peningkatan prestasi atlet Indonesia di berbagai seri kejuaraan dunia.

"Selandia Baru dan Australia sudah menyampaikan keinginan kepada kami untuk berlatih di Indonesia, sedangkan Tiongkok dan Kamboja sudah sejak Februari kemarin berlatih di sana," kata Sekretaris Jenderal Pengurus Pusat Federasi Panjat Tebing Indonesia (FPTI) Sapto Hardono seperti dikutip Antara, Selasa 16 Mei 2918. 

Menurut dia, keinginan mereka berlatih di Indonesia karena atlet Tim Nasional (Timnas) Indonesia yang menjalani program pemusatan latihan di Yogyakarta menghasilkan prestasi yang menggembirakan dalam satu tahun terakhir. "Mereka pun berlatihnya juga di Yogyakarta," kata Manajer Timnas Panjat Tebing Indonesia itu seusai bertemu Duta Besar RI untuk Tiongkok Djauhari Oratmangun di Wisma Duta KBRI Beijing.

Ia bersama delapan atlet putra, delapan putri, dan dua pelatih baru saja menyelesaikan seri Kejuaraan Dunia Panjat Tebing (IFSC World Cup) 2018 di Rusia dan Tiongkok. Di Moskow, Rusia, pada 20-22 April 2018, Indonesia hanya meraih satu medali perunggu. Namun di Kota Chongqing, China, pada 5-7 Mei 2018, Timnas Indonesia meraih satu medali emas, satu perak, dan satu perunggu.

Baca: Menpora Pastikan Pengamanan Asian Games - Paragames Berstandar Internasional


Rangkaian seri Dejuaraan Dunia di Tai'an, Provinsi Shandong, Tiongkok pada 12-13 Mei 2018, Indonesia meraih dua perak dan satu perunggu.

Satu-satunya medali emas Indonesia disumbangkan oleh Aries Susanti Rahayu di nomor kecepatan rekor dunia di Chongqing. Atlet putri Indonesia tersebut mencatat waktu 7,51 detik untuk menyudahi perlawanan atlet Rusia Elena Timofeeva yang hanya 9,01 detik.

"Ini prestasi yang harus disyukuri karena pada tahun lalu, kami ini dipandang sebelah mata di kejuaraan dunia. Mereka kaget dengan pesatnya peningkatan kami," ujar Sapto.

Dalam Asian Games XXVIII/2018 di Jakarta dan Palembang, Timnas Indonesia ditargetkan meraih dua medali emas dari nomor kecepatan. (Ant)

Tak ingin ketinggalan update berita bola dan olahraga? Follow instagram kami @medcom_olahraga

Video: Tanggapan Jakmania Usai Persija Gagal ke Final Piala AFC


(ASM)