KOI Minta Buku yang Memuat Bendera Indonesia Terbalik Ditarik

Alfa Mandalika    •    20 Agustus 2017 01:19 WIB
sea games 2017
KOI Minta Buku yang Memuat Bendera Indonesia Terbalik Ditarik
Ketua KOI, Erick Thohir. (Foto: MTVN/ A. Firdaus)

Metrotvnews.com, Kuala Lumpur: Ketua umum Komite Olimpiade Indonesia (KOI), Erick Thohir menyesalkan terjadinya kesalahan dalam pemuatan gambar bendera Indonesia terbalik yang termuat dalam buku panduan SEA Games XXIX/2017, Kuala Lumpur, Malaysia.

Dalam buku bertajuk, souvenir special, yang dibagikan kepada tamu undangan, termasuk Menpora Imam Nahrawi saat upacara pembukaan pesta olahraga bangsa Asia Tenggara yang digelar di Stadion Bukit Jalil, Kuala Lumpur, Sabtu 19 Agustus, terlihat benar keteledoran panitia pelaksana SEA Games 2017. 

Di halaman ke-80 dalam buku tersebut, bendera merah putih Indonesia tercetak terbalik, yakni menjadi putih merah. Posisi itu bersebelahan dengan bendera Malaysia. 

Bendera Indonesia yang tercetak terbalik ini sebenarnya untuk menandakan negara yang sudah menjadi tuan rumah SEA Games. 

Baca: Bendera Indonesia Terbalik di SEA Games 2017, Menpora Geram


Di bawah bendera tersebut terpampang jelas tahun ketika Indonesia menjadi tuan rumah SEA Games yaitu 1979, 1987, 1997 dan 2011. Anehnya, kesalahan mencetak bendera hanya terjadi pada Indonesia. Sementara itu, bendera 10 negara peserta SEA Games lainnya tercetak dengan benar.

"Sudah tentu saya menyampaikan penyesalan yang mendalam atas kesalahan fatal tersebut. Itu menunjukkan keteledoran dan ketidak telitian. Meski persahabatan adalah warisan terbesar dalam olahraga, namun kesalahan dalam menampilkan atau menyajikan identitas negara lain, tetap tidak bisa dibenarkan. Walaupun ini terjadi di dunia olahraga, jangan sampai ada hal yang menggangu hubungan antarnegara karena hal-hal seperti ini," ujar Erick.

Baca: Bendera Indonesia Terbalik, Menpora Malaysia Minta Maaf Lewat Twitter


Meski dalam hubungan antarnegara, pihak Kemenpora yang mewakili pemerintah Indonesia akan menyampaikan sikap protes, namun dalam interaksi sesama National Olympic Committee (NOC), KOI berencana juga akan mengajukan hal serupa.

"Kami akan menyampaikan nota protes dan keberatan kepada Presiden NOC Malaysia, Tunku Imran dan Sekjen, Beng Chop Low tentang hal ini, sekaligus meminta buku tersebut ditarik dari peredaran serta diganti dengan pemuatan bendera Merah Putih yang benar," tegas Erick. (RO)

Video: Agus Prayogo Sumbang Perak untuk Indonesia
 


(ASM)