Jelang Asian Games 2018

Jusuf Kalla Siapkan Rencana Dongkrak Prestasi Asian Games

Alfa Mandalika    •    30 Agustus 2017 19:43 WIB
asian games 2018
Jusuf Kalla Siapkan Rencana Dongkrak Prestasi Asian Games
Wakil Prediden Jusuf Kalla. (Foto: MI/Ramdani)

Metrotvnews.com, Jakarta: Wakil Presiden Jusuf Kalla selaku ketua pengarah panitia pelaksana Asian Games 2018 telah menyiapkan rencana untuk mendongkrak prestasi atlet Indonesia di Asian Games 2018 setelah terpuruk pada posisi kelima di SEA Games 2017.

Pernyataan tersebut disampaikan Ketua Tim Ahli Wapres Sofjan Wanandi di Kantor Wakil Presiden, Jakarta, Rabu 30 Agustus terkait evaluasi SEA Games 2017 di Malaysia dan persiapan Indonesia sebagai tuan rumah Asian Games 2018.

"Kelemahan-kelemahan ini dipakai untuk memperbaiki diri dalam setahun. Jangan sampai kita menghadapi masalah yang lebih sulit lagi di Asian Games, kita harus persiapkan dengan baik, kalau perlu dengan 'special effort', kami sudah punya rencana, tapi tidak bisa diungkapkan dulu," kata Sofjan seperti dilansir Antara, Rabu (30/8/2017).

Baca: Lorenzo Akui Musim Perdana di Ducati sebagai Proses Adaptasi


Menurut Sofjan, JK menegaskan hasil perjuangan atlet Indonesia harus diapresiasi, namun semua pihak juga perlu mengevaluasi dan bertanggung jawab atas prestasi Indonesia yang gagal masuk empat besar SEA Games 2017 dengan perolehan 55 medali emas.

"Kita harus berhenti saling menyalahkan karena semua pihak bertanggung jawab. Pokoknya harus ada tindakan drastis dari pemerintah untuk memperbaiki ini semua. Semua harus segera diselesaikan. Tidak pakai cara-cara biasa lagi, harus 'extraordinary'," kata dia.

Oleh karena itu, Sofjan menilai peran Satuan Pelaksana Program Indonesia Emas (Satlak Prima) di bawah Kementerian Pemuda dan Olahraga sangat strategis untuk mempersiapkan atlet Indonesia meraih prestasi terbaik di ajang olahraga internasional, namun koordinasinya masih perlu ditingkatkan.

Baca: Butet Sebut Medali Emas Asian Games Target Selanjutnya 


"Ini sebenarnya untuk melihat cabang-cabang mana yang bisa di-'push' untuk mendapatkan medali emas, bukan semua cabang, kita 'kan juga tahu. Tapi,'kan ini dikasih 'special effort', 'special fund', tenaga, 'equipment', tapi ternyata kelihatannya tidak dicapai apa yang sebenarnya mereka dapatkan untuk bekerja," tutur Sofjan.

Untuk itu, Sofjan menilai semua pihak harus berhenti saling menyalahkan dan memperbaiki diri dengan berkoordinasi dan saling percaya satu sama lain untuk mempercepat birokrasi bagi pendanaan dan dukungan pelatihan atlet.

"Iya birokrasinya terlalu lama juga, karena kita satu sama lain tidak saling percaya karena takut ada kasus korupsi, salah satunya Hambalang. Itu menyebabkan tidak saling percaya. Jadi memperlambat semua itu yang akhirnya pemeriksaannya terlalu ketat," terang Sofjan. 

Posisi Indonesia berada di peringkat kelima SEA Games 2017 dengan 38 medali emas, 63 perak, dan 90 perunggu. Sementara posisi pertama hingga keempat berturut-turut ditempati Malaysia (145 medali emas), Thailand (72), Vietnam (58), dan Singapura (57). (Ant)

Video: Owi/Butet Harapkan Regenerasi Atlet Bulu Tangkis
 


(ASM)